JUGA TERJADI DI SHANGHAI

Nerazzurri di seluruh dunia: sebuah kisah gairah Inter saat ini di Tiongkok

SHANGHAI – Beberapa orang sepertinya cukup beruntung untuk bekerja di Inter dan bepergian keliling dunia. Ini adalah ide presiden Erick Thohir. "Apakah Anda di Shanghai? Ambil kostum dan usahakan bertemu sejumlah fans. Kami dikenal di seluruh dunia." Ini bukan sesuatu yang diputuskan atau diatur lebih dulu. Bahkan bukan sebuah Inter Club. Tapi justru di Shanghai ini terjadi melalui Asosiasi Fans Inter pada suatu akhir pekan yang meriah (Festival Perahu Naga baru dimulai, puncaknya di hari Minggu dalam suatu balapan perahu besar-besaran di sungai) di kota yang sangat besar ini; fans Nerazzurri saling berhubungan hanya melalui alamat email.

Kostum Javier Zanetti yang ditandatangani oleh Thohir, panji mereka yang ditandatangani oleh semua orang untuk sang presiden, dan obrolan di antara fans. Lulusan universitas yang berusia antara 20 sampai 30 tahun. Wang Zhen Zhu, sang presiden, serta Huang Wei, Li Jung Jun, Sun Yue, Yang Xu Peng, Yu Jiong, dan Hon Yiyi. Mereka semua sepakat akan satu hal: Javier Zanetti. Mereka semua mengenakan kostum resmi sang kapten dan tidak pernah menyebutnya sebagai mantan kapten – bagi mereka dia akan selalu jadi 'Il Capitano".

Mereka menegaskan bahwa Kovacic tidak akan dijual ("si jenius di lapangan"). Mereka ingin berjalan-jalan ke San Siro, meskipun ini tidak mudah. Mereka semua bekerja, dan hari Minggu mereka akan menghadapi pendukung Liverpool dalam suatu turnamen antara klub-klub penggemar. "Kami sudah menaklukkan Barcelona dan Manchester City," ujar mereka sambil membahas secara terperinci mengenai pelatih, bek terbaik, dan penyerang paling tajam.

Asosiasi tersebut memiliki raturan fans, mempunyai logo sendiri, dan bertujuan untuk menjadi Inter Club sejati, "seperti yang di Beijing", yang mempunyai 400 anggota. Mereka semua bersemangat dan bersyukur, salah satu dari mereka bahkan sudah pernah bertemu Thohir. Kejadiannya di Hong Kong saat bekerja. "Dan bagaimana kabar Moratti? Apakah dia masih hadir di pertandingan?" tanya mereka. Mereka semua, tentunya. Karena dia adalah legenda, kata mereka. Sosok seorang ayah.

Tapi sekarang Erick Thohir menjabat presiden, dan dia berasal dari belahan bumi yang sama dengan mereka. Bukankah mereka senang karena itu? Tanggapan mereka sangat berarti, saat mereka menyatakan senang saat mengetahui Thohir adalah salah satu dari mereka, dan seseorang yang memimpikan Inter sejak kecil. Seseorang yang menonton final Liga Champions di Madrid seperti halnya mereka. Terpisah jarak begitu jauh, tapi begitu dekat dengan biru dan hitam.

Kemudian mereka mengajukan satu permintaan: memberi kami syal yang akan ditandatangani oleh Zanetti. Syal itu untuk fan lainnya, Ni Bin Wien. Seorang berusia 33 tahun yang sudah lumpuh selama 10 tahun terakhir akibat kecelakaan sepeda serius. Beres. Kemudian rangkulan antar teman-teman luar biasa, Nerazzurri sepenuh hati. 


 English version  Versión Española  日本語版  Versione Italiana 

tags: klub Interisti
Muat lebih banyak