Cambiasso: "Saya emosional ketika Milito mencetak skor"

CAMBIASSO: "SAYA EMOSIONAL KETIKA MILITO MENCETAK SKOR"

Dalam wawancara dengan Mediaset, pemain asal Argentina ini menceritakan gol dan derby terbaiknya, harapannya pada Zanetti, dan Moratti

APPIANO GENTILE – Setelah memberikan awal yang baik untuk musim ini sejak dia bergabung dengan klub, Esteban Cambiasso terus menunjukkan kinerja yang solid. Sekarang, dalam musim kesembilannya bersama Inter dan sebagai warga pendatang di Milan, dia melihat "Italia mirip dengan Argentina, tapi saya tidak tertarik dengan kurangnya pengaturan. Milan adalah kota kedua bagi saya."

Berbicara kepada Mediaset, pemain asal Argentina ini kemudian memberikan pendapatnya tentang Maradona ("ikon yang tak tertandingi") sebelum mengungkapkan beberapa pandangan yang tegas mengenai rasisme dalam sepak bola Italia: "Saya pikir orang Italia tidak rasis. Penghinaan merupakan bagian dan paket dari permainan, semua orang melakukan segala hal untuk mengacaukan permainan tim lawan."

Siapa sosok pelatih yang paling berpengaruh dalam karir Cuchu? "Semua pelatih tentu memberikan pengaruh, dan juga tergantung kapan mereka melatih Anda. Saya cukup beruntung untuk memiliki pelatih berpengaruh dalam karir awal saya yang mengajari teknik-teknik dasar. Apakah Mazzarri pemain paling top Inter? Dia bukan pemain, tapi kita bisa mengatakan bahwa dia adalah pelatih top."

Dua hari setelah kemenangan yang menakjubkan melawan Sassuolo, Cambiasso diminta untuk menyebutkan gol terbaiknya. "Mencetak sebuah gol merupakan momen terbaik. Gol saya yang paling penting adalah saat melawan Chelsea di Meazza. Derby terbaik saya? Derby tahun 2007 ketika saya mencetak gol, dan kemenangan 2-0 kami menjadikan Inter juara musim, kami melakukan treble."

Gelandang ini juga menanggapi pertanyaan tentang Massimo Moratti ("Dia lebih dari sekadar presiden") dan apa yang akan dia katakan jika Thohir meneleponnya sekarang. "Mungkin tidak banyak, karena bahasa Inggris saya tidak terlalu bagus! Tapi jika beliau menjadi bagian dari klub, seperti yang sering saya dengar belakangan ini, tentu saya akan menyambutnya."

Dia kemudian diminta untuk memperjelas komentar terbarunya ("Kepercayaan diri kami kembali terbangun tahun ini"). Cuchu menjelaskan: "Dalam musim-musim terakhir, kami tidak konsisten. Sekarang kami tidak membuat banyak kesalahan, tapi ini masih terlalu awal."

Dia juga menyampaikan beberapa patah kata tentang kembalinya Diego Milito, setelah tujuh bulan tujuh hari di luar lapangan, yang ditandainya dengan dua gol di akhir pekan ("Saya sangat emosional ketika dia mencetak gol pertamanya, saya hampir menangis") dan kemudian mengungkapkan pengharapannya untuk Javier Zanetti: "Semoga kembalinya Zanetti akan seperti Milito."


Versione Italiana  English Version  日本語版 

Load More