INTER VS JUVENTUS: GENGSI, PERTEMPURAN, DAN COMEBACK

Kilas balik pertandingan-pertandingan melawan Bianconeri di San Siro, menampilkan gol-gol yang tak terlupakan dari Seedorf, Vieri/Toldo dan Perisic

MILAN - Gengsi, daya saing, dan persaingan. Inter vs Juventus selalu merupakan pertandingan yang berbeda dari yang lain, penuh makna dengan sejarah yang kaya akan pertemuan yang intens dan menegangkan. Pertandingan yang sepertinya tidak ada habisnya terlepas dari hasilnya. Selama bertahun-tahun, San Siro telah menjadi tempat bagi aksi comeback Nerazzurri yang tak terlupakan yang dengan sempurna merangkum keinginan untuk bertarung dan tidak pernah menyerah yang merupakan aspek kunci dari DNA Inter.

Menengok kembali ke musim 1978-79, Inter asuhan Bersellini bangkit dari ketertinggalan setelah Cuccureddu membuka skor dilanjut dengan Beppe Baresi dan Evaristo Beccalossi sebagai para pencetak gol lainnya. Pada tahun 1993, tendangan Ruben Sosa yang dingin membuat skor menjadi 2-2 dari titik penalti. Setelah sebelumnya membobol gawang Peruzzi dari tendangan bebas, ia melangkah untuk mengonversi gol melalui tendangan penalti yang sempurna tepat ke sudut atas bagian bawah mistar untuk mendapatkan satu poin di waktu tambahan.

Antara tahun 2000 dan 2004, ada empat edisi pertandingan antara Inter dan Juventus di mana tim menunjukkan mental dan karakter yang hebat. Pada 3 Desember 2000, Juventus unggul dua gol setelah laga baru berjalan sepuluh menit. Responsnya diikuti segera setelah itu. Laurent Blanc mencetak gol sundulan sebelum Di Biagio menyamakan kedudukan dengan tendangan bebas jarak jauh di babak kedua. Pada tahun 2002, ada dua hasil imbang yang luar biasa. Pada bulan Maret, itu adalah malam Clarence Seedorf ketika dia mencetak dua gol luar biasa. Yang pertama memecah kebuntuan, sementara yang kedua tercipta di menit ke-91 yang membuat seisi San Siro bergemuruh. Lagi di tambahan waktu di bulan Oktober tahun yang sama, ada gol penyama kedudukan di menit terakhir yang menakjubkan. Toldo maju jauh ke depan, ia menerima bola sebelum menyentuh kaki Christian Vieri untuk membuat skor menjadi 1-1.

Pada tahun 2004, Inter mampu melakukan aksi comeback dari ketertinggalan 0-2 dari Juventus dengan sepuluh menit tersisa. Pertama, Vieri mencetak gol tendangan volley sebelum Adriano dalam enam menit terakhir Inter melakukan serangan tanpa henti. Terakhir, Anda tidak bisa melupakan kemenangan pada bulan September 2016. Juventus memimpin pada menit ke-67 sebelum Icardi masuk dan Perisic mencetak gol kemenangan 2-1 yang mendebarkan. Sejarah, comeback dan Inter menang.


 English version  Versión Española  日本語版  中文版  Versione Italiana 

tags:
Muat lebih banyak